Klub

Tokoh Pemuda Jatim Himbau Perantau Tidak Mudik

26-04-2020

Jakarta, beritasurabaya.net - Pandemi Covid-19 tak kunjung reda. Data BNPB menyebutkan, sebanyak 7,775 orang positif Covid dan dapat disembuhkan, 960 orang. Namun meninggal jumlah terus meningkat mencapai 647 jiwa.

Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan pembatasan social berskala besar (PSBB). Bahkan per 24 April 2020 Presiden Joko Widodo telah menetapkan peraturan pelarangan mudik saat lebaran nanti.

Menyambut kebijakan pemerintah itu, Ketua Umum Madura Bersatu (Mabes), Wisma Ari Wibowo, mengimbau kepada warga Jawa Timur khususnya masyarakat Madura untuk tidak pulang kampung lantaran adanya pandemi virus Corona (Covid-19).

"Karena negara sedang mengalami pandemi Corona yang sudah menjadi musuh tak terlihat dan sudah banyak korban jiwa," kata Wisma dalam keterangannya, Kamis (23/4/2020) lalu.

Ia mengatakan, mudik bisa saja membawa virus Covid-19 tersebut ke kampung halaman. Apalagi, lanjut dia, Jakarta dan kota-kota besar lainnya sudah menjadi zona merah.

"Yang saya takutkan dalam perjalanan mudik Anda berpotensi tertular Corona sehingga bisa menulari keluarga di kampung halaman.Jadi jaga keselamatan dengan tidak mudik," ujar dia.

Dewan Pengasuh Ponpes Zaidul Ali, Fitrotuh Solihin, juga mengimbau agar para simpatisan, alumni, hingga keluarga besar Ponpes Zaidul Ali untuk tidak mudik saat Lebaran 2020.

"Atau sebaliknya warga masyarakat di desa jangan pergi ke kota sekali pun Anda dalam keadaan sehat. Apalagi dalam keadaan sakit guna memutus penyebaran Covid-19," lanjutnya.

Solihin menambahkan pihaknya juga rindu dengan tapi sabarlah semoga Allah masih mempertemukan kita disuasana yang lebih baik dan situasi yang lebih kondusif.

Sementara itu, Ketum Gerakan Santri Madura, Ahmad Sayuti, mengatakan, pemerintah melarang masyarakat untuk mudik karena adanya pandemi Corona di Indonesia. "Penyebaran virus Covid-19 yang ada di Jakarta ini sangat luar biasa sehingga besar kemungkinan kita membawa virus ke Madura atau Jatim," kata Sayuti.

Sayuti mengajak semua pihak untuk melawan pandemi Covid-19 dengan mengikiti protoler kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah. Menurut dia, larangan mudik saat pandemi Corona merupakan kebijakan yang tepat.

"Kita harapannya mengikuti itu karena kita sayang keluarga dengan tidak membawa virus ini," pungkasnya. (nos)

Advertising
Advertising