Wisata & Budaya

1/4 Muslimah Lakukan Perjalanan Wisata Sendiri

21-10-2019

Jakarta, beritasurabaya.net - Berdasarkan laporan terbaru yang dirilis oleh Mastercard dan CrescentRating, sebanyak 28 persen wanita muslim melakukan perjalanan wisata sendiri di tahun 2018. Angka tersebut mengindikasikan bahwa populasi yang lebih muda yang berkembang memiliki keinginan untuk menjelajah dunia.

Sekitar 63 juta wisatawan muslim wanita menghabiskan lebih dari USD80 miliar untuk perjalanan wisata mereka pada tahun lalu. Angka ini diprediksi akan tumbuh seiring meningkatnya jumlah dan pengaruh dari wisatawan muslim wanita di pasar wisata global.

Dengan dua pertiga berusia 40 tahun atau lebih muda, mengindikasikan bahwa wanita muslim muda berkontribusi terhadap pertumbuhan industri pariwisata. Lebih dari setengah jumlah mereka menggunakan media sosial untuk mencari informasi mengenai akomodasi, logistik, dan tempat makan.

Head of Marketing of CrescentRating & HalalTrip, Raudha Zaini, Senin (21/10/2019), mengatakan, terlepas dari pasar wisata wanita muslim yang semakin meningkat, sampai saat ini tidak banyak penelitian yang telah dilakukan untuk memahami lebih baik segmen yang sedang berkembang dengan pesat ini serta berbagai tantangan yang mereka hadapi. Laporan ini menyediakan informasi yang lebih jelas mengenai berbagai motivasi intrinsik dan ekstrinsik perjalanan mereka.

Hal tersebut termasuk perilaku wisata unik mereka yang disebabkan oleh Tiga E yakni Explore, Energize dan Emphatize. “Bersama dengan hasil wawancara dengan para wisatawan muslim wanita yang memiliki latar belakang dan profil yang berbeda, kami percaya laporan ini akan bermanfaat untuk para pemangku kepentingan di industri pariwisata agar dapat memenuhi kebutuhan dari segmen ini dengan lebih baik,”katanya.

Pendapatan yang siap dibelanjakan dari wanita-wanita ini sedang meningkat, dimana sebagian besar dari mereka melakukan perjalanan dua hingga tiga kali per tahun. Berlibur menjadi tujuan utama (90 persen), diikuti oleh perjalanan keagamaan (21 persen), dan bisnis (11 persen).

Laporan ini juga menyatakan bahwa mereka memberikan pengaruh yang cukup besar dalam perencanaan perjalanan terlepas dari siapapun teman perjalanan mereka, tetapi sekitar 71 persen bepergian dengan keluarga sehingga mereka cenderung memilih destinasi yang ramah keluarga.

Wisatawan wanita merupakan salah satu segmen dengan pertumbuhan tercepat di pasar wisata global dengan kebutuhan utama seperti keamanan dan keselamatan, sesuai dengan demografi wanita muslim. Akan tetapi, wisatawan muslim wanita juga mencoba untuk menggabungkan berbagai fasilitas keagamaan ke dalam perjalanan mereka.

Sebanyak 94 persen dari responden survei menyatakan bahwa makanan halal adalah prioritas wisata mereka. Akses ke ruang ibadah khusus wanita (86 persen), serta tempat spa dan salon khusus wanita (79 persen) juga menjadi pertimbangan penting dalam agenda perjalanan mereka.

Keadilan sosial, yang merupakan bagian penting dari keyakinan mereka, juga dapat memengaruhi perjalanan mereka, dengan 73 persen mencari pilihan wisata yang ramah lingkungan di luar negeri. Vice President, Market Product Management, Mastercard, Aisha Islam, menyatakan, wisatawan muslim wanita siap untuk mengeksplor dunia. Dengan usia yang masih muda dan motivasi tinggi, mereka siap untuk berinteraksi dengan para penyedia industri pariwisata yang menerima mereka serta menghadirkan pengalaman perjalanan yang tetap mengutamakan nilai-nilai mereka dan komunitas.

”Laporan terbaru Mastercard dan CrescentRating bertujuan memberikan informasi yang dapat membantu para pemangku kepentingan industri pariwisata dalam menciptakan produk dan layanan untuk segmen ini,”pungkasnya. (nos)

Teks foto :

Berlibur menjadi tujuan utama bagi perempuan muslim saat mereka memiliki waktu luang.

Foto : Istimewa.

Advertising
Advertising