Wisata & Budaya

Wisata Alam Dibuka, SNI 8013:2014 Diterapkan

20-09-2020

Jakarta, beritasurabaya.net - Pada masa pandemi, pariwisata alam menjadi pilihan utama masyarakat yang ingin melakukan refreshing karena berisiko rendah berdasarkan rekomendasi Satgas Covid-19. Tentu saja hal yang harus dipastikan bahwa di lokasi tempat pengelolaan pariwisata memenuhi persyaratan terutama dalam rangka perlindungan terhadap para pengunjung.

“Badan Standardisasi Nasional (BSN) selain mengutamakan protokol kesehatan juga tetap melakukan diseminasi atau pembinaan untuk penerapan Standar Nasional Indonesia (SNI) yang berkaitan dengan terutama pemulihan ekonomi nasional, salah satunya adalah SNI 8013:2014 tentang Pengelolaan Pariwisata Alam,” demikian disampaikan Kepala BSN, Kukuh S. Achmad saat melakukan kunjungan kerja ke Kawasan Wisata Curug Cilember, Puncak, Bogor, Jumat (18/9/2020) lalu.

Melalui penerapan SNI 8013:2014 Pengelolaan Pariwisata Alam, BSN mendorong agar pengelolaan pariwisata alam tetap menerapkan prinsip sustainability atau kesinambungan serta manfaat sosial dan ekonomi bagi masyarakat sekitar. “Jadi alam tidak dirusak, masyarakat bisa menikmati, tetapi mereka (pengunjung) juga aman di dalam melakukan kegiatan pariwisatanya,” ungkap Kukuh.

Kukuh menambahkan, saat ini di Jawa Barat saja terdapat lebih dari 200 kawasan wisata alam. Dan itu merupakan potensi yang sangat besar dalam konteks pemulihan ekonomi nasional.

Penerapan SNI Pengelolaan Pariwisata Alam menjadi sangat penting untuk memberikan branding kepada lokasi-lokasi pariwisata alam yang selama pandemi ini menjadi primadona untuk dikunjungi oleh masyarakat dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Kukuh menjelaskan bahwa Presiden Joko Widodo selalu memberikan arahan bahwa program-program kerja pemerintah tetap harus rutin dimonitor di lapangan.

“Jadi walaupun selama masa pandemi BSN melakukan pembinaan secara virtual tetapi kita juga harus memastikan di lapangan, apa yang kita diseminasikan, apa yang kita bimbingkan kepada para pelaku para pengelola pariwisata alam itu bisa diwujudkan sesuai dengan cita-cita kita semua,” ungkap Kukuh.

Kukuh menjelaskan bahwa program pembinaan penerapan SNI Pengelolaan Pariwisata Alam menjadi salah satu kebijakan strategis BSN. Target kebijakan ini adalah role model penerap SNI Pengelolaan Pariwisata Alam. Beberapa diantaranya adalah di Kawasan Wisata Curug Cilember Bogor, Kawasan Wisata Ciwidey Bandung, Kawasan Wisata Cikole Bandung ketiga kawasan ini dikelola oleh Perhutani. Selain itu juga Taman Nasional Wisata Way Kambas, Lampung yang dikelola oleh KLHK. Role model penerapan SNI pariwisata alam tersebut diharapkan bisa ditiru oleh kawasan pengelola pariwisata alam yang lain.

Dalam mengembangkan sektor pariwisata alam, selain melakukan pembinaan terhadap pengelola wisata alam, BSN segera akan menyelesaikan pengembangan skema sertifikasi dan akreditasi SNI 8013:2014 Pengelolaan Pariwisata Alam serta menyiapkan Lembaga Penilaian Kesesuaian (Lembaga Sertifikasi) untuk pariwisata alam.

Sementara itu, Cluster Manager Curug Cilember, Rully Priana, menyampaikan bahwa saat ini Curug Cilember yang merupakan salah satu anak usaha dari PT. Perhutani telah meraih SNI ISO 9001:2015 Sistem Manajemen Mutu dan juga menerapkan standar pengelolaan wisata Canopy yang diadopsi dari Peraturan Menteri Pariwisata. Saat ini pihaknya telah mengikuti pembinaan penerapan SNI Pengelolaan Pariwisata Alam dari BSN secara daring.

Rully berharap dengan penerapan SNI Pengelolaan Pariwisata Alam, dapat meningkatkan mutu dari Kawasan Wisata Curug Cilember dalam memberikan layanan yang aman, nyaman serta memuaskan dan tetap menjamin kelestarian lingkungan yang meliputi pusat konservasi kupu-kupu endemik yang dilindungi (konservasi) dan objek daya tarik berupa curug (air terjun). (nos)

Teks foto :

Kepala BSN, Kukuh S. Achmad saat melakukan kunjungan kerja ke Kawasan Wisata Curug Cilember, Puncak, Bogor, Jumat (18/9/2020) lalu.

Foto : Istimewa.

Advertising
Advertising