Laporan Khusus

NI Tingkatkan Kesehatan Ibu-Anak Indonesia

18-09-2018

Jakarta, beritasurabaya.net - Dalam lima tahun terakhir ini Indonesia dikejutkan dengan tingginya angka stunting, satu dari tiga anak dengan kondisi stunting. Kondisi ini disebabkan karena kekurangan gizi kronis.

Kekurangan gizi merupakan masalah yang sangat serius untuk disikapi. Kekurangan gizi pada akhirnya menyebabkan kematian, akibatnya mengurangi daya saing sebuah negara akibat hilangnya generasi yang sehat.

Masalah ini sudah ditengarai oleh Nutrition International (NI) untuk bergerak dalam pemenuhan gizi bagi ibu hamil, remaja dan anak balita. NI sebuah organisasi global, didirikan di Kanada 26 tahun yang lalu bertujuan membantu meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan khususnya dibidang gizi.

Nutrition International menjalin kemitraan bersama disejumlah pemerintahan, donor dan pelaksana di berbagai negara serta melakukan studi terkait pembangunan kesehatan dan kesejahteraan di berbagai sektor untuk menjangkau jutaan orang di lebih dari 60 negara setiap tahunnya.

Direktur Nutrition International Indonesia, Sri Kusyuniati, Selasa (18/9/2018), mengatakan, pemenuhan gizi mikro tidak kalah penting dengan pendidikan dan peningkatan ekonomi dalam pemenuhan kebutuhan hidup. Memang tidak terlihat secara nyata, tetapi kekurangan zat gizi mikro dapat menimbulkan dampak serius.

”Keterlibatan NI bersama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia sejak tahun 2006 membantu meningkatkan derajat kesehatan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia, khususnya anak-anak, remaja putri dan para ibu,”ujarnya.

Secara langsung NI membantu pemenuhan suplemen kapsul vitamin A bagi anak-anak, membantu meningkatkan penggunaan zinc bersama oralit osmolaritas rendah sebagai terapi dalam pengobatan diare balita, meningkatkan jumlah rumah tangga mengonsumsi garam beryodium, meningkatkan jumlah perempuan dalam mengonsumsi suplemen zat besi dan asam folat secara rutin dan mendukung fortifikasi tepung terigu. (noer soetantini)

Teks foto :

Direktur Nutrition International Indonesia, DR Sri Kusyuniati (tengah) memegang poster 5 langkah tuntaskan diare balita, bersama Kasubdit Hepatitis dan Penyakit Infeksi Saluran Pencernaan Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kementerian Kesehatan RI, dr. Sedya Dwisangka, M.Epid (kiri),  Dokter Spesialis Gizi Klinik, Dr. Juwalita Surapsari; Pakar Kesehatan Anak dari Ikatan Dokter Anak Indonesia DR. Dr. Ariani Dewi Widodo, Sp. A(K); Praktisi Garam Beryodium Rozy Afrizal Jafar (kanan), memegang kapsul vitamin A saat media briefing Intervensi Gizi Spesifik dalam Upaya Pencegahan Stunting yang diadakan Nutrition International Indonesia di Jakarta, hari ini.

Foto : Istimewa.

Advertising
Advertising