Laporan Khusus

Festival Rujak Uleg 2019 Pecahkan 2 Rekor MURI

17-03-2019

Surabaya, beritasurabaya.net - Keinginan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya untuk mengemas tampilan Festival Rujak Uleg 2019 yang lebih heboh dan menarik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, benar adanya. Agenda tahunan yang digelar untuk menyemarakkan Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-726 ini benar-benar “wow”.

Kawasan jalan legendaris, Kembang Jepun Surabaya yang menjadi lokasi Festival Rujak Uleg 2019, pada Minggu (17/3/2019) pagi, berubah menjadi lautan manusia. Warga Kota Surabaya dan para wisatawan tumplek-blek di kawasan tersebut. Bahkan, festival itu sukses memecahkan dua Rekor MURI sekaligus, yakni cobek terbesar dan peserta terbanyak.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma dan para tamu undangan dari konsulat jenderal negara sahabat yang ada di Surabaya, Organisasi Perangkat Daerah (OPD), dan tamu VIP nguleg bareng di cobek “raksasa”. Setelah itu, Wali Kota Risma membagikan rujak yang diulegnya itu kepada salah satu warga yang menyaksikan festival itu.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini dalam sambutannya mengatakan tahun lalu Pemkot Surabaya tidak bisa menggelar Festival Rujak Uleg. Bahkan, Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) tahun lalu diselimuti oleh duka karena mendapatkan cobaan dari Tuhan yang maha kuasa.

“Oleh karena itu,  saya berharap dalam kesempatan ini, saya ingin menyampaikan kepada seluruh warga Kota Surabaya, kita semua ini bersaudara, kita tidak boleh saling bermusuhan, kita tidak boleh membenci dan dendam, tidak ada agama apapun yang mengajarkan benci dan dendam,” kata Wali Kota Risma dalam sambutannya.

Wali Kota Risma juga mengajak kepada seluruh warga Kota Surabaya untuk bergandengan tangan. Sebab, dengan cara bergandengan tangan itu akan bisa maju lebih cepat lagi. Bukan malah sebaliknya, memendam rasa benci dan memendam rasa iri, karena kalau itu yang dilakukan maka tidak akan pernah maju.

“Ayo kita bersama-sama melupakan perbedaan. Mari kita tingkatkan persamaan, kita buat persamaan itu menjadi kekuatan kita untuk lebih maju lagi ke depannnya,” kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Surabaya Antiek Sugiharti mengatakan Festival Rujak Uleg kali ini sukses memecahkan dua Rekor Muri sekaligus, yakni cobek terbesar dan peserta terbanyak. Khusus untuk cobek terbesar, Pemkot Surabaya kali ini menggunakan cobek raksasa yang terbuat dari Batu Gunung dengan diameter 250 cm, berat 1,5 ton, tinggi cobek 30 cm, tinggi dudukan cobek 140 cm. Cobek ini dapat digunakan sebanyak 20-25 orang. “Rekor cobek terbesar ini baru pertama yang didapatkan oleh Pemkot Surabaya,” kata Antiek seusai acara.

Sedangkan Rekor MURI kedua adalah peserta terbanyak. Khusus untuk peserta yang ikut dalam festival kali ini ternyata membengkak. Awalnya, panitia hanya menerima sebanyak 1.692 orang, namun karena antusiasme para peserta yang tinggi, akhirnya dibuka lagi hingga mencapai 1.800 lebih.

“Kalau kita tidak tutup, pesertanya pasti lebih banyak lagi. Rekor peserta terbanyak ini, kami memecahkan Rekor MURI sebelumnya, yang mana dulu tahun 2013 kami sudah mendapatkan Rekor MURI dengan peserta 1.300, tapi kali ini 1.800 lebih,” kata dia.

Antiek juga bersyukur bahwa antusiasme para peserta dan warga yang menyaksikan festival itu sangat tinggi. Ia juga menjelaskan bahwa para peserta yang banyak itu kemudian dipilih 60 besar yang terbaik. 60 besar dari perwakilan grup itu mendapatkan uang pembinaan dan selanjutnya dipilih lagi menjadi 12 grup juara festival. “Nah, 12 grup yang juara ini mendapatkan uang pembinaan dan juga sepeda onthel,” pungkasnya. (noer soetantini)

Teks foto :

Pemkot Surabaya kali ini menggunakan cobek raksasa yang terbuat dari Batu Gunung dengan diameter 250 cm, berat 1,5 ton, tinggi cobek 30 cm, tinggi dudukan cobek 140 cm. Cobek ini dapat digunakan sebanyak 20-25 orang. Cobek raksasa ini berhasil pecahkan Rekor MURI.

Foto : Humas Pemkot Surabaya.

Advertising
Advertising