Ekonomi & Bisnis

Nissan Raih Laba Bersih 5,65 Triliun Yen

12-11-2017

Yokohama, beritasurabaya.net - Presiden dan Chief Executive Officer Nissan Motor Co., Ltd, Hiroto Saikawa, mengumumkan laporan keuangan untuk periode enam bulan hingga 30 September 2017. Pada semester pertama, Nissan membukukan laba usaha sebesar 281.1 miliar yen atas pendapatan bersih 5,65 triliun yen.

Di luar dari biaya-biaya khusus terkait dengan masalah inspeksi akhir kendaraan yang terjadi di Jepang dan penyelesaian tuntutan di AS, perusahaan mencatat laba usaha di semester pertama tahun fiskal 2017 mencapai 322,6 miliar yen, sesuai ekspektasi perusahaan. Pada kuartal kedua, tidak termasuk biaya-biaya khusus, laba operasi tercatat naik 9,2 persen menjadi 169,3 miliar yen di tengah meningkatnya penjualan unit di pasar Jepang dan China, di mana permintaan meningkat untuk tipe mobil Serena, Note e-POWER, X-Trail dan Sylphy.

Berdasarkan manajemen berbasis proforma, yang mencakup konsolidasi dari hasil usaha patungan (joint venture) Nissan di China, laba usaha mencapai 351,1 miliar yen dari pendapatan bersih 6,22 triliun yen. Untuk periode enam bulan sampai 30 September 2017, penjualan unit global Nissan meningkat 4,6 persen menjadi 2,73 juta unit.

Di Jepang, penjualan Nissan meningkat 34,1 persen menjadi 283.000 unit, setara dengan pangsa pasar 11,4 persen yang mencerminkan peningkatan penjualan mobil kecil dan kendaraan penumpang terdaftar. Penjualan unit Nissan di China, yang memberikan laporan berbasis tahun kalender, naik 6,7 persen menjadi 651.000 unit, setara dengan pangsa pasar 5,2 persendi tengah tingginya permintaan untuk tipe mobil X-Trail dan Sylphy.

”Di Eropa, termasuk Rusia, penjualan Nissan naik 3,6 persen menjadi 375.000 unit, yang menghasilkan pangsa pasar 3,8 persen. Tipe kendaraan Qashqai dan Micra turut mendorong permintaan di wilayah ini,”ujarnya.

Penjualan Nissan di AS mengalami penurunan 0,4 persen menjadi 779.000 unit, dibandingkan dengan penurunan 2,1 persen di pasar AS secara keseluruhan untuk periode enam bulan. Di pasar lain, penjualan Nissan naik 2,3 persen menjadi 390.000 unit karena pertumbuhan yang kuat di Amerika Latin dan Afrika mengimbangi kondisi lesu di Timur Tengah, Asia dan Oceania.

Untuk 12 bulan yang berakhir pada 31 Maret 2018, Hiroto Saikawa menegaskan, perusahaan telah merevisi panduan laba usaha, turun sebesar 40 miliar yen menjadi 645 miliar yen. Ini untuk mengantisipasi dampak yang diprediksikan terkait dengan masalah inspeksi akhir kendaraan di Jepang, setelah memperhitungkan segala bentuk efisiensi biaya lainnya.

Dengan pertimbangan bahwa item non-operasional dan tingkat pajak efektif diproyeksikan membaik dibandingkan tinjauan sebelumnya, pendapatan bersih diperkirakan tetap tidak berubah. Nissan juga mempertahankan perkiraan yang diumumkan sebelumnya untuk pendapatan bersih setahun penuh.

Selain melaporkan hasil keuangan semester pertama, perusahaan juga membagi perincian mengenai rencana jangka menengah "Nissan M.O.V.E. to 2022" yang sedang berlangsung. Misi rencana enam tahun tersebut adalah untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan untuk memimpin evolusi teknologi dan bisnis industri otomotif.

Pada akhir rencana, yang mencakup konsolidasi proporsional dari usaha patungan Nissan di China, Nissan bertekad untuk meningkatkan pendapatan dari 12,8 triliun yen menjadi 16,5 triliun yen. Dan menghasilkan kumulatif 2,5 triliun yen untuk arus kas bebas untuk bisnis otomotif, dengan marjin operasi sebesar 8 persen. (nos)

Teks foto :

Presiden dan Chief Executive Officer Nissan Motor Co., Ltd, Hiroto Saikawa mengumumkan kinerja keuangan semester pertama 2017.

Foto : Istimewa.

Advertising
Advertising