IT & Seluler

Nokia Kembangkan Portofolio Anyhaul Transport

22-02-2019

Jakarta, beritasurabaya.net - Menjelang Mobile World Congress, Nokia hari ini mengumumkan penyempurnaan untuk portofolio Anyhaul transport yang membantu para operator menyiapkan jaringan mereka menuju 5G dengan memberikan kecepatan throughput hingga 25 Gbps sampai ke base stations. Peluncurannya mencakup microwave, optik, IP, dan teknologi broadband dalam arsitektur carrier Software Defined Networking (SDN) transport.

Hal ini memudahkan integrasi transport dengan akses radio berbasis cloud dan core networks, sehingga memungkinkan pembagian jaringan 5G end-to-end secara otomatis dan sistem penyediaan layanan. Nokia Anyhaul adalah rangkaian solusi transport terbesar di industri.

Solusi ini dapat secara cepat dan dinamis disediakan guna mendukung konektivitas secara masif, latensi rendah yang ekstrim dan permintaan throughput yang sangat tinggi dari layanan 5G. Programabilitas dan otomatisasi secara dinamis membagi jaringan transport untuk secara cepat dan hemat biaya menyesuaikan dengan aplikasi yang beragam dan kebutuhan pengguna dengan jaminan penyediaan layanan end-to-end.

Portofolio Nokia Anyhaul memungkinkan operator untuk mengoptimalkan perpaduan dari teknologi transport guna menciptakan fabric fleksibel yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan unik jaringan dan bisnis mereka. Rilis baru portofolio Nokia Wavence microwave mendukung agregasi operator untuk menggabungkan band frekuensi dalam frekuensi tradisional uWave atau mmWave atau bahkan dengan gelombang mikro pihak ketiga yang ada untuk mendapatkan throughput gelombang mikro 5G melebihi 10 Gbps. Sistem 2-0 E-Band memastikan throughput sebesar 20 Gbps, karena radio tunggal dapat menyediakan kecepatan 10 Gbps dengan bandwidth saluran 2 GHz yang baru.

Radio ultra-broadband E-Band ini siap digunakan dalam beberapa hardware dengan bentuk kecil untuk menyediakan fiber-like backhauling untuk sel kecil. Jajaran Wavence mencakup pemancar-penerima 5G terpadu yang baru yang disebut UBT-C untuk koneksi terakhir yang optimal.

Nokia 1830 Versatile WDM Module (VWM) Translation Line Unit (TLU)-200 yang baru menyediakan translasi panjang gelombang dengan kepadatan tinggi pada kecepatan 10 Gbps dan 25 Gbps. Dibuat khusus untuk Cloud RAN dan Edge Cloud, ini menyederhanakan operasi dan meningkatkan keandalan konektivitas fronthaul untuk 4G Common Public Radio Interface (CPRI)/Open Base Station Architecture Initiative (OBSAI) dan data 5G eCPRI.

Router interkoneksi terpadu yang baru, Nokia 7250 IXR-e, dirancang khusus untuk mendukung 5G dan edge cloud di atau dekat base stations dengan antarmuka 1/10/25/100 GE. Seri 7250 IXR-e memiliki arsitektur yang compact dengan sistem pendinginan yang efisien dan efisiensi ruang optimal dengan biaya pemasangan yang minimal. Hal ini melengkapi 7250 IXR-R6 yang dirilis sebelumnya, yang juga mendukung persyaratan 5G dan antarmuka 1/10/25/100 GE.

Bukti konsep Nokia Broadband Anyhaul 25G Passive Optical Network (PON) menunjukkan kelayakan pengembangan infrastruktur serat yang ada untuk menawarkan kecepatan 25 Gbps. Dilengkapi dengan teknologi 2.5G dan 10G PON, 25G PON memungkinkan lebih banyak jalur akses radio untuk dihubungkan pada serat yang sama untuk mengurangi biaya. Nokia berhasil menguji coba bukti konsep 25G PON dengan operator T-1 di Amerika Utara dan Jepang pada Januari 2019.

Vice President, Dell'Oro Group, Jimmy Yu, Jumat (22/2/2019), mengatakan: mobile backhaul selalu dilakukan dengan berbagai teknologi transport untuk menyeimbangkan kebutuhan dari segi kinerja, waktu, dan ekonomi. Begitu juga dengan 5G, dan untuk alasan ini, para operator akan membutuhkan berbagai macam teknologi transport -microwave, optik, IP dan PON- yang sesuai dengan persyaratan unik mereka di fronthaul dan backhaul 5G.

”Peluncuran 5G baru saja dimulai tahun ini dan jika prediksi kami benar, permintaan untuk sistem transport backhaul 5G (tidak termasuk fiber) akan mulai diterapkan dalam waktu satu tahun dan melampaui penjualan tahunannya sebesar USD1 miliar dalam dua tahun berikutnya,”ujarnya.

VP of Networks Marketing and Communications, Nokia, Phil Twist,  mengatakan: portofolio Anyhaul adalah elemen kunci dari arsitektur Nokia 5G Future X, yang akan membantu pelanggan mengambil keuntungan dari kemampuan generasi teknologi jaringan berikutnya. “Nokia Anyhaul telah digunakan secara global dan sekarang sedang diseleksi di negara-negara seperti AS, Jepang, Cina, dan Korea Selatan di mana kami membantu para fast-movers bertransformasi ke 5G. Keahlian dan praktik terbaik yang bernilai besar yang kami dapatkan akan semakin menyederhanakan dan mengurangi risiko bagi operator lain saat mereka pindah ke 5G,”pungkasnya. (nos)

Advertising
Advertising