Nusantara

MARS Restorasi Terumbu Karang Terbesar Dunia

12-07-2023

Makassar, beritasurabaya.net - MARS melaksanakan kegiatan restorasi tunggal terumbu karang terbesar di dunia untuk tahun 2023, "The Big Build," 10-14 Juli 2023, dengan mengumpulkan mitra konservasi, mitra peneliti, baik dari pemerintah, akademisi, LSM, dan sektor bisnis lainnya. Inisiatif kemitraan berskala besar ini menanggapi krisis laut yang mendesak di dunia yang diperkirakan oleh para ilmuwan akan menghapuskan 90 persen terumbu karang pada tahun 2040-an.

Hal ini juga memiliki potensi dampak yang sangat merugikan bagi lebih dari 500 juta orang yang bergantung pada terumbu karang untuk mata pencaharian mereka. The Big Build dirancang untuk menegaskan pentingnya kemitraan lintas sektor untuk memberikan restorasi secara besar-besaran dengan menanam 30.000 fragmen terumbu karang, menggunakan 2.000 reef stars dengan luasan kurang lebih 2500m² selama empat hari.

Giat ini dilaksanakan di Kepulauan Spermonde, tepatnya di Salisi’ Besar, perairan Pulau Bontosua, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan, di mana MARS telah bekerja sama dengan para mitra dalam satu dekade terakhir membangun salah satu program restorasi terumbu karang terbesar di dunia. Dengan mengumpulkan para mitra dalam The Big Build, MARS ingin memberikan pelatihan lanjutan kepada peserta untuk membantu meningkatkan kapasitas global dalam melaksanakan praktik dan program restorasi dalam skala besar yang berguna untuk mempercepat laju perubahan yang mungkin terjadi.

Pemilik MARS, Frank Mars, mengatakan, pihaknya mendorong investasi dan membangun koalisi untuk memulihkan terumbu karang adalah hal yang sangat penting. Dan membutuhkan pendekatan terpadu untuk menghentikan gelombang ancaman terhadap lautan kita.

“Melalui kerja sama dengan masyarakat umum, sektor swasta, LSM, dan komunitas peneliti untuk melakukan restorasi terumbu karang secara langsung serta berbagi pengetahuan, kami yakin kita dapat mempercepat laju restorasi secara global,"tukasnya.

Pendekatan MARS terhadap restorasi terumbu karang sejalan dengan keyakinan perusahaan dalam bekerja dengan komunitas di sekitar lokasi MARS beroperasi, untuk mengembangkan strategi inovatif dan memastikan pertanian dan mata pencaharian lokal yang berkelanjutan. Sejak 2011, MARS terus mengembangkan dan menyempurnakan metode restorasi ekosistem terumbu karang yang murah dan dapat direplikasi melalui MARS Assisted Reef Restoration System (MARRS).

Metode ini didasarkan pada pemasangan jaring reef stars yang berkelanjutan, struktur baja berlapis pasir berbentuk heksagonal dengan fragmen terumbu karang yang menempel menutupi bagian puing-puing karang yang tandus, dan celah di antara karang hidup yang tersisa di terumbu. Secara global, MARS dan para mitra telah memasang sekitar 60.000 reef stars yang mencakup hampir 900.000 fragmen terumbu karang. Salah satu terumbu karang terbesar di dunia yang telah dipulihkan oleh MARS terletak di Kepulauan Spermonde.

Hasil utama dari konservasi dan dampak ekonomi lokal sejauh ini meliputi, dalam waktu 28 bulan, reef stars telah meningkatkan pertumbuhan terumbu karang dari 2 persen menjadi 70 persen; populasi ikan masih dalam tahap pemulihan dan telah meningkat sebesar 175 persen, menghasilkan lebih dari 25.000 ikan per hektar. Tidak hanya itu, jumlah spesies ikan yang hadir di terumbu karang telah meningkat sebesar 10 persen selama periode waktu yang sama, dan spesies terumbu karang baru menetap di bawah dan di atas reef stars, mendorong peningkatan pertumbuhan terumbu karang dan pemulihan komunitas terumbu karang yang berkelanjutan.

The Big Build merupakan bagian penting dari ambisi merek makanan hewan peliharaan MARS, Sheba yang ingin memulihkan lebih dari 185.000m² terumbu karang, kira-kira seukuran 148 kolam renang olimpiade di berbagai lokasi di seluruh dunia pada tahun 2029. Upaya ini akan melibatkan semua mitra nasional yang terlatih dengan metode MARRS dan akan memberikan pelatihan kepada banyak mitra dari berbagai sektor untuk berkontribusi dalam upaya restorasi massal.

Prestasi ini akan dicapai dengan tim terlatih metode MARRS yang dapat memulihkan terumbu karang rusak dengan kecepatan, skala, dan biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan pendekatan lain, di mana tim berpengalaman yang terdiri dari empat penyelam dapat memasang 600 reef stars dalam waktu dua hari.

MARS Chief Marine Scientist, Profesor David Smith, mengatakan, terumbu karang adalah jantung lautan kita dan dirinya bangga bahwa upayanya di seluruh dunia untuk memulihkan dan memperbaharui ekosistem berharga ini telah menunjukkan hasil yang luar biasa dan berdampak positif bagi komunitas lokal. Teknik restorasi MARRS adalah metode restorasi terumbu karang yang murah dan dapat diperluas secara nyata.

“Dengan melatih lebih banyak mitra mengenai teknologi ini, serta sambil bekerja sama erat dengan komunitas peneliti untuk mengidentifikasi apa yang diperlukan untuk memberikan restorasi terumbu karang yang tangguh secara global, kami berharap dapat mengubah jalan terumbu karang dan masa depan kita bersama menjadi lebih baik,"pungkasnya. (nos)

Teks foto :

Sejak 2011, MARS terus mengembangkan dan menyempurnakan metode restorasi ekosistem terumbu karang yang murah dan dapat direplikasi melalui MARS Assisted Reef Restoration System (MARRS).

Foto : Istimewa.

Advertising
Advertising
Pemadam Kebakaran
Surabaya Pusat
031-3533843-44
Surabaya Utara
031-3712208
Surabaya Timur
031-8411113
Surabaya Barat
031-7490486
Surabaya Selatan
031-7523687
Rumah Sakit & Klinik
RSUD Dr. Sutomo
031-5020079
RS Darmo
031-5676253
RS ST Vincentius A Paulo
031-5677562
RS William Booth
031-5678917
RS Adi Husada
031-5321256
Kepolisian
Polda Jatim
(031) 8280748
Polrestabes
(031) 3523927